Arsip Berita | Agustus 2011
Generasi Merapi Bersiap jadi Penghafal Quran

  15 Agustus 2011    3,091

Kedatangan yang mendadak, membuat masyarakat terutama kaum Lansia terperanjat. Kebanyakan nenek-nenek, berebut salaman dan memeluk Ust Yusuf Mansyur, seakan kerinduan nenek pada seorang cucu. Susana pun berubah haru, atas perjumpaan itu.

Dalam tausyiah menjelang berbuka, Ust. Yusuf..

mengajak masyarakat yang  hadir untuk menghafal  Al-Qur’an dengan metode One Day One Ayat. Suasana di pundak Merapi itu, makin riuh ketika Jody dan Mas Mono memberi door prize berbentuk uang untuk warga yang hafal dua ayat dari surat Ar-Rahman. Ternyata..
di antara mereka ada seorang nenek yang hafal. Nenek itu pun mendapatkan hadiahnya.

Tiba-tiba suasana lebih heboh lagi, tatakala nenek itu mencium pipi Ust Yusuf Mansyur...

Seakan tak mau sendiri, Ust Yusuf pun memanggil Tarmizi ke panggung untuk dapat tanda kasih yang sama dari nenek itu juga. Sore itu,nuansa kekeluargaan begitu kuat. Sejenak, mereka yang telah kehilangan rumah dan harta benda terhibur oleh tausyiah Ust Yusuf..
Mansyur.

Kejutan pun tak usai di situ. Masyarakat baru tahu jika rumah tipe 42 yang mereka tempati dibangun oleh PPPA Darul Quran, Yayasan yang didirikan Ustadz Yusuf Mansur. Rumah untuk korban merapi itu diberi nama Rumah Quran Merapi.

justify;">Suroto, Kepala Desa Kalitengah Kidul, Glagah Harjo, Cangkringan, Sleman mengaku dapat anugerah Ramadhan. Karunia itu, dirasakan Suroto saat warga desanya mulai dapat bantuan rumah tipe 42 dari PPPA Darul Quran. Rumah yang terbilang besar, dengan disain mirip perumahan komplek ini,..

tak terbayangkan oleh Suroto akan ada yang membangun. Apalagi, sejak emergency Merapi usai, aktivitas kemanusiaan sudah sepi.

“Saya kaget, meski datang belakangan PPPA bikin programnya benar-benar bisa dilihat dan dirasakan masyarakat. Tida banyak janji-janji tahu-tahu langsung jadi”, terang Suroto..

senang.

“Kalau dari PPPA mau jadikan desa ini kawasan penghafal Quran, seribu persen saya dukung”, tandasnya. Disampaikan Suroto, kebutuhan rumah bagi warganya lebih dari 500 unit..

rumah. Ia mengaku dapat suntikan harapan saat PPPA yang didukung Yayasan Klaten Peduli Ummat (YKPU), membuat recovery pembangunan rumah bagi korban Merapi.

“Niki anugerah Ramadhan pak, matur suwun”, ungkap Daliman yang sudah menerima satu unit rumah dari PPPA. Ayah..

dua anak yang bekerja sebagai buruh tambang pasir dan petani itu tampak berkaca-kaca. Ia merasa dapat anugerah karena di bekas rumahnya yang telah lenyap oleh lahar panas merapi, telah berdiri kokoh rumah yang jauh lebih besar dari rumahnya dulu.

justify;">“Gusti Alloh ingkang bales pak”, (Allah yang membalas ya pak) Daliman terbata-bata sembari menyeka matanya.

Perasaan senada juga dicurahkan keluarga Pinto, Surawan, Ngatijo, Sarno, dan warga lainnya. Sebelum dibangunkan rumah PPPA ini, mereka membuat bilik kecil di bekas rumahnya..

yang telah hilang dengan kayu-kayu bekas yang terbakar lahar merapi. Kehidupan sebagai petani juga mulai berjalan normal. Sebagian warga mulai panen kol, jagung, ubi, dan sayur-sayuran.

“Kami semua warga desa ikut berdoa, semoga target PPPA membangun 300 unit rumah..

tercapai secepatnya. Tiap habis tarawih kami doakan”, kata Suroto yang punya cita-cita ke tanah suci jika desanya bisa jadi kawasan religi penghafal Quran.

 

Kampung Quran Merapi

margin: 5px;" />

PPPA Darul Quran memberi nama program recovery Merapi ini dengan nama Rumah Quran untuk Kampung Quran Merapi. Yakni, program pembangunan rumah untuk warga korban Merapi yang diberi nama Rumah Quran. Tidak sekadar rumah, tapi juga dilakukan..

pembangunan dakwah melalui penempatan dai untuk mengajarkan masyarakat penerima program jadi masyarakat penghafal Quran.

Pembangunan komunitasnya, dimulai dengan pembentukan tiap 15 unit rumah, dibangun juga satu bangunan umum yang diberi nama Saung Quran. Di dalam Saung Quran itu jadi..

tempat mengajar ngaji dan menghafal Quran bagi anak-anak dan orang tua. PPPA akan menempatkan pendamping masyarakat dan dai penghafal Quran selama dua tahun sebagai tahap awal. Saung Quran, juga sebagai fasilitas pertemuan warga untuk membahas persoalan dakwah, pertanian, dan kehidupan..
sehari-hari.

Dari Saung Quran – Saung Quran, pada tingkat Desa akan dibangun Tahfidz Center. Di dalam Tahfidz Center tidak hanya jadi laboratorium penghafal Quran tapi juga sebagai pusdiklat. Generasi Merapi akan didampingi dalam aspek agama dan keahlian yang mendukung..

mereka menjadi produktif. Sebagai kawasan wisata, mereka akan diarahkan menguasai fotografi, handycraf, dan jenis ketrampilan lain yang akan jadi daya tarik masyarakat datang ke kawasan itu. Harapannya, selain berwisata menikmati gagahnya puncak Merapi, masyarakat juga dapat menyelami nuansa wisata spiritual..
bersama masyarakat penghafal Quran dari lereng Merapi.

Ramadhan ini, sudah 10 unit Rumah Quran dan satu Saung Quran ditempati masyarakat. Seraya berdoa di bulan yang dikabulkan segala doa ini, semoga Kapung Quran Merapi mewujud sebagai kawasan religius dengan komunitas..

masyarakat penghafal Quran. Wallahu’alam

 

http://www.pppa.or.id/daqu/gallery/category/8--generasi-merapi-bersiap-jadi-penghafal-quran

http://sunaryo-adhiatmoko.blogspot.com

http://www.kompasiana.com/sunaryoadhiatmoko

 

 

Geser halaman untuk melihat halaman lainnya..



Berita terakhir lainnya pada periode ini ..